Wajib Baca

Mengenai Saya

Foto Saya
Weblog ini asli diisi oleh Sarma Manurung

Kamis, 22 Mei 2014

Liburan Dadakan Day 3 : Grand Palace dan Wat Po

Udah hari ke tiga ...
Di kota ini banyak banget kuil dan istana... Hari ini, pengen berkunjung ke Grand Palace dan Wat Po, kenapa? karena deketan mereka berdua...
Pertama nyampe, langsung ke Grand Palace..Cari-cari pintu masuk dan untungnya lolos dari aturan tata busana... you know lah, kalo ke kuil ngga boleh berpakaian terbuka, kalo terbuka akan dikasih semacam sarung untuk nutupin bagian pundak kebawah dan paha ke atas itu hehhe...
Tadinya, mau menyusuri semua tempat yang ada di Grand Palace itu, tapi pas lihat tiket masuknya yang 500 bath, langsung kicep wkwkwk...oiya, 500 bath itu = Rp. 200.000... Akhirnya, gue memilih untuk keliling di sekitar Grand Palace aj... ngga masuk ke museum, ngga masuk ke kuil, cuma di pelataran aja...

Jumat, 25 April 2014

Selamat (Hampir) Ulang Tahun Bro ...

Me with my youngest brother n 2010
Sambil ngawas ujian, lihat-lihat kalender...mengamati angka-angka dan berusaha mengingat-ingat agenda sampai bulan Mei... mata mengarah ke tanggal 11 Mei... my brother's birthday ...  dia hampir 25 tahun, kalo kata undang-undang, udah dibolehin menikah wkwkwk... Nah, ini ocehan gue buat lo bro !!!

Mama berulang kali ceritain begini "waktu kamu masih kecil, mama sama bapak kan kerja..ke pasar, kadang nemenin opung ke sawah.. kadang nemenin opung satunya lagi ke ladang. Nah, kamu yang jagain ademu yang paling kecil itu. Dia masih kecil, jadi harus dijagain. Kamu gendong kemana-mana, sampai mama sama bapak pulang...walaupun waktu itu badanmu pun masih kecil "

Yaa... dari 2 ade yang gue punya, tugas gue jagain lo... karena ade yang satunya cuma beda 11 bulan sama gue, dia udah bisa main sendiri, pulang ke rumah sendiri... tapi lo, harus gue jagain... itu tugas gue, kata nyak-babeh...Pernah pisah karena gue sempet tinggal bareng Opung dan lo ikut nyak-babeh, tapi pada akhirnya kita ngumpul lagi sekeluarga.

Teringat jaman kuliah, menjelang ultah gue yang ke-20... biasalah, perubahan dari anak belasan tahun, menuju puluhan tahun, ada-ada aja obrolan ga jelasnya... waktu itu beberapa gadis bodoh merayakan ultah gue di warung serabi, bandung...
Teman : Sa, akhirnya lo bakal memasuki umur tua... 20 tahun !!!!...*Langsung disorakin gadis-gadis bodoh lainnya.
Sarma : iya,.. tau...
Teman : Lo udah boleh kawin, kapan lo kawin ?
Sarma : gila !!! ngapain gue mikirin begituan ?
Teman : Gapapa... mikir sekilas aja, ga usah terlalu serius..
Sarma : mungkin pas gue 27 tahun...
Teman-teman : kenapa ???
Sarma : Karena waktu umur segitu, ade gue yang paling kecil udah 22 tahun, pas dia udah lulus kuliah, pas semua anak nyak-babeh gue udah mandiri...
Teman-teman : Ooooo...*sambil menyantap serabi imut...

Siapa sangka, kalo obrolan ga penting itu seolah masuk ke alam bawah sadar. Jalan hidup kita, bikin lo belom ada tanda-tanda lulus kuliah pas umur 22 tahun..tapi, keluarga kita tetep enjoy-enjoy aja... toh,  tiap orang punya jalannya masing-masing... tugas kita cuma melaluinya dengan bersyukur ....

Beberapa tahun ini mungkin jadi tahun yang paling mendekatkan kita sebagai kakak-adek... di saat nyak-babeh memilih menghabiskan masa tua di kampung halaman, sementara kita masih memilih tinggal di kota panas ini...
Kita berbagi mimpi, pemikiran dan ide-ide ga penting berdua ... bisa ngobrol berjam-jam tentang masa lalu maupun masa depan ... Lo dengerin pemikiran gue tanpa menghakimi, dan gue dengerin pemikiran lo tanpa menghakimi juga... ya, kita memang ngga pernah bercita-cita menjadi hakim...

Lo jadi temen gue waktu gue seneng, dengerin pengalaman-pengalaman gue waktu travelling, ikut seneng kalo gue dapet banyak kado, ikut seneng kalo gue dapet duit dadakan...
Lo jadi temen gue waktu gue sedih, menjadi satu-satunya orang yang melihat waktu gue nangis sejadi-sejadinya karena dilukai. Luka yang belum sembuh sampai lamaaa...Luka yang bahkan mama aja ga bisa paham..,ya, lo bisa paham karena lo memilih untuk mau memahami.
Lo jadi temen yang bukain pintu kalo gue pulang subuh, tanpa curiga, tanpa bertanya ... percaya saja.
Lo jadi temen yang mau nganter atau jemput gue di bandara dan bilang "kaka bisa nyampe lamaaaaa kalo naik angkutan"..
Lo jadi temen yang mau makan segala jenis eksperimen gue di dapur..
Lo jadi temen dalam banyak hal ... Sementara gue? Gue cuma ngejalanin hari-hari sebagai kakak yang ngelihat kalo lo mulai mandiri. Mungkin gue terlalu bodoh untuk bisa mencari definisi yang tepat tentang kemandirian, yang gue tau mandiri adalah tidak merepotkan orang lain. Dengan bangga gue bilang ke banyak orang kalo "dia beli laptopnya sendiri", sekedar ngasih tau kalo lo mulai mandiri.

Sekarang, menjelang lo ultah, mendadak gue inget banyak hal... terutama peristiwa-peristiwa waktu kita tinggal serumah berdua doank...mungkin ngga banyak orang yang akan ngerti apa yang gue rasain... mungkin ilmu-ilmu psikologi lo pun ga bisa menjelaskan apa yang gue rasain, emang susah...yang pasti as I promised to Mom and Dad, that I'll take care of you until you can walk with your own feet, I promised since I was a kid and you were a toddler ... let the universe show her power to show that even a kid could keep her promise for years...

Selamat menjelang ulang tahun bro...

*ditulis beberapa saat setelah selesai ngawas ujian



Rabu, 23 April 2014

Liburan Paskah : Pantai Mutun

Pantai Mutun

Untuk kali ini, saya akan cerita tentang tempat liburan beberapa hari lalu, yaitu Pantai Mutun. Pantai ini terletak di Lampung, agak susah (atau mungkin tidak ada) mencari angkutan umum menuju kesana. Sepanjang perjalanan, yang saya lihat cuma mobil plat hitam atau plat kuning yang di carter menuju pantai itu. Tidak terlalu jauh dari pusat kota, sekitar empat puluh menit dari Bandar Lampung.

Setelah sampai disana, saya melihat pemandangan layaknya pantai-pantai lain yang pernah saya kunjungi. Berputar-putar, biasa saja... tapi kalau melihat jauh ke ujung, pemandangannya keren. Kita bisa melihat pulau-pulau lain di seberang pantai itu, bagus. Di Pantai itu juga sudah ada beberapa arena bermain air, mulai dari jetski sampai banana-boat...

Rabu, 19 Maret 2014

Badai Pasti Berlalu

Ini cerita nostalgia... cerita masa sulit ... ketika hidup terasa begitu pahit ...hueekkk... *muntah dulu ahhh...
Jadi inget cerita ini setelah cerita ngalor-ngidul bareng temen-temen. Cerita tentang seorang teman yang saat ini tampak begitu sulit, harus bekerja sambil kuliah ...di usia yang tak lagi muda ... Tapi, buatku, ini bukan soal usia, ini soal perjuangan ... sama kayak waktu aku kuliah dulu ...

Aku pernah ada di masa yang benar-benar sulit. Waktu itu semester tiga, baru semester tiga kawan !!!!... umur baru 18 tahun, masih bau kencur dan cuka... seingatku, waktu itu keluargaku ada di masa yang sulit, dua ade masih sekolah dan perekonomian lagi payahhhh... aku sampai di bagian "harus nyari duit sendiri atau cuti kuliah dulu"... Bukan uang kuliah yang kupikirkan, karena aku mendapat beasiswa di kampus itu. Aku pusing dengan biaya hidup ... huffttt...

Seorang kakak kelas meningatkanku bahwa sekali kita pilih cuti, langkah kita udah tertahan banyak, susah untuk mengejar ketinggalan. Akhirnya, aku pun memilih daftar ulang dan melanjutkan semester 3 ... tanpa pegang uang sama sekali dan sadar kalau ortu ngga akan kirim uang ... nekad !!!!

Selasa, 11 Februari 2014

Saatnya NgomPol or NulPol

Dapet ide nulis tentang beginian waktu bales-balesan komen sama seorang teman. Sebenernya sering ngobrol tentang beginian sih, tapi hari kemaren… entah kenapa pengen aja nulis tentang semua yang ada di kepala. Setelah biasanya ngobrol sepotong-sepotong dengan berbagai makhluk, nah kali ini pengen ngomongin semuanya *maruk…

Sebelum baca ke kalimat-kalimat OPINI, pastiin dulu kalo elo tau FAKTA tentang gue …
·         Gue bukan ahli politik. Gue kuliah bidang eksakta, yang kata orang, selalu ngomongin angka. Kami dibentuk untuk mengambil kesimpulan berdasarkan data, bukan perasaan. Suatu kali ada pelatihan yang terdiri dari 4 modul, nah satu-satunya modul dimana gue GAGAL TOTAL adalah modul POLITIK, sampe-sampe fasilitator gue geleng-geleng lihat gue…wkwkw…
·         Gue ngga pernah baca buku-buku berbau politik njelimet. Kayaknya, diantara ratusan buku yang ada di perpustakaan mungil gue, buku yang berbau politik cuma yang berjudul “KPK VS Polri”, itu pun blom gue baca sampe sekarang !!!
·         Gue ngga terlibat di partai mana pun… satu-satunya keterlibatan gue di parpol, ya pas pemilu…Jadi, jangan mikir kalo gue lagi melakukan kampanye hitam atau kampanye putih di blog kesayangan gue ini.. Blog gue ini terlalu keren, kalo dijadiin tempat kampanye buahahha…

Beginilah PENDAPAT gue tentang pemilu, karena kan udah mau pemilu…
·         Ikut PEMILU itu wajib bagi semua WNI yang udah punya KTP.. dulunya gue pikir ikut PEMILU itu hak, ehhhh… taunya wajib. Saking wajibnya, sampe ada yang bilang Golput itu Haram… oiya, sekedar info, gue penganut Katolik, di agama gue ngga ada istilah haram, adanya najis..lho?!... *kayaknya mirip sih wkwkwk…
·         Siapa yang mau elo pilih di pemilihan calon legislatif nanti, itu 100% HAK elo, ngga ada campur tangan siapa pun. Bakalan ada tangan yang campur-campur, kalo elo ngga dateng ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) dan kertas elo itu dicontreng sama siapa pun yang ada disana, sesukanya dia.

Senin, 10 Februari 2014

Curhat Ulangan

Ini obrolan saya dengan seorang murid saya di sebuah meja piket pada saat saya menjadi guru piket di hari yang memang perlu guru piket...
Murid : Bu, saya nih pusing Bu... ulangan melulu..
BuSar : Oya, masa sih?
Murid : Hafalannya banyak banget, saya hampir putus asa nih...
BuSar : Oya, segitunya ?
Murid : Iya Bu. Ibu ngga ngerasain sih..
BuSar : Lho... saya kan sekolah dulu baru bisa jadi guru.. saya pernah ngerasain donk..
Murid : Ibu dulu pusing ngga?
BuSar : Iya donk...
Murid : Terus ibu ngapain ?
BuSar : Tidur...

Rabu, 05 Februari 2014

Bencana atau Rencana ?

Baru baca-baca berita tentang banjir di Jakarta dan erupsi gunung Sinabung di Karo. Ada yang nulis kalo banjir di Jakarta itu bukan bencana, karena sudah rutin dan penyebabnya sebagian besar karena manusia. Mulai dari bangun tempat tinggal di tempat yang salah, sampai ke kebiasaan buang sampah di tempat yang juga salah... Hmmm,,, agak setuju.

T'rus gimana dengan yang di Karo ? menurut saya itu murni bencana. Sesuatu yang terjadi diluar kendali manusia. Ngga ada manusia yang merencanakan :)...
Baca berita tentang para pengungsi. Katanya, tiap pengungsi mendapat jatah hidup, 50.000 tiap kepala keluarga. Kayaknya lumayan ya hehehe.... padahal ngga. Saya yakin juga begitu, sama sekali NGGA lumayan !!!!